September 18, 2017

Pengenalan Open Source

Linux, Unix, BSD, MacOS, Komunitas Pengguna Linux Indonesia, KPLI Klaten, KPLI Bulukumba, MikroTik, MikroTik Indonesia, FreeBSD, FreeBSD Indonesia, Cisco, Cisco Indonesia, BLC Telkom Klaten, Ansible, Nginx, Apache2, Caddy Server, Ayo Belajar Linux, Cloud Computing, e-Learning, Open edX, Proxmox, Sendy, Microsoft SQL Server, MySQL, PostgreSQL, Lets Encrypt, Case Study, Atlassian, Virtualization, Faizar Septiawan, Icar, siBunglonGanteng, siBunglonLabs, Orang Ganteng

A. PENDAHULUAN

Mungkin kalian pernah mendengar kata open source. betulkan,, di benak kalian pasti mengatakan apa sih open source itu..?. nah disini kita kupas abis terkait dengan open source

B. PENGERTIAN

Open source Software (OSS) merupakan istilah yang di gunakan untuk software komputer yang membuka/membebaskan source codenya untuk dilihat oleh orang lain dan membiarkan orang lain mengetahui cara kerja software tersebut dan sekaligus memperbaiki kelemahan - kelemahan yang ada pada software tersebut. Tiap orang dapat melihat, mengubah atau memodifikasi kodenya, dan mendistribusikannya lagi.

C. LATAR BELAKANG

penasaran terkait dengan kata open source

D. TUJUAN

mengetahui apa itu open source

E. ALAT DAN BAHAN

laptop dan jaringan internet (jika diperlukan)

F. DURASI PELAKSANAAN

1 jam

G. URAIAN KHUSUS

Perangkat lunak open source adalah perangkat lunak dengan kode sumber yang dapat diperiksa, dimodifikasi, dan ditingkatkan oleh siapapun. “Source code” adalah bagian dari perangkat lunak yang kebanyakan pengguna komputer tidak pernah lihat; Ini adalah pemrogram komputer kode yang dapat memanipulasi untuk mengubah cara kerja perangkat lunak - aplikasi "" atau “aplikasi” - pekerjaan. Pemrogram yang memiliki akses ke kode sumber program komputer dapat memperbaiki program tersebut dengan menambahkan fitur ke dalamnya atau memperbaiki komponen yang tidak selalu berfungsi dengan benar.Apa perbedaan antara perangkat lunak open source dan jenis perangkat lunak lainnya?Beberapa perangkat lunak hanya memiliki kode sumber yang hanya orang, tim, atau organisasi yang membuatnya - dan mempertahankan kontrol eksklusif - dapat memodifikasi. Orang menyebut perangkat lunak “proprietary” atau “closed source” semacam ini.Hanya penulis asli perangkat lunak berpemilik yang dapat menyalin, memeriksa, dan mengubah perangkat lunak tersebut secara legal. Dan untuk menggunakan perangkat lunak berpemilik, pengguna komputer harus setuju (biasanya dengan menandatangani lisensi yang ditampilkan saat pertama kali menjalankan perangkat lunak ini) bahwa mereka tidak akan melakukan apapun dengan perangkat lunak yang tidak diizinkan oleh pengarang perangkat lunak tersebut. Microsoft Office dan Adobe Photoshop adalah contoh perangkat lunak berpemilik.Perangkat lunak open source berbeda. Penulisnya membuat kode sumbernya tersedia bagi orang lain yang ingin melihat kode itu, menyalinnya, belajar darinya, mengubahnya, atau membaginya. LibreOffice dan Program Manipulasi Gambar GNU adalah contoh perangkat lunak open source.Seperti yang mereka lakukan dengan perangkat lunak berpemilik, pengguna harus menerima persyaratan lisensi saat mereka menggunakan perangkat lunak open source - namun persyaratan legal dari lisensi open source berbeda secara dramatis dari lisensi proprietary.Lisensi open source mempengaruhi cara orang dapat menggunakan, mempelajari, memodifikasi, dan mendistribusikan perangkat lunak. Secara umum, lisensi open source memberi izin kepada pengguna komputer untuk menggunakan perangkat lunak open source untuk tujuan apa pun yang mereka inginkan. Beberapa lisensi open source - yang oleh beberapa orang disebut sebagai lisensi “copyleft” - menetapkan bahwa siapa pun yang merilis program open source yang dimodifikasi juga harus melepaskan kode sumber untuk program itu di sampingnya. Selain itu, beberapa lisensi open source menetapkan bahwa siapa pun yang mengubah dan berbagi program dengan orang lain juga harus berbagi kode sumber program tersebut tanpa mengenakan biaya lisensi untuk itu.Dengan disain, lisensi perangkat lunak open source mempromosikan kolaborasi dan berbagi karena mereka mengizinkan orang lain melakukan modifikasi pada kode sumber dan menggabungkan perubahan tersebut ke dalam proyek mereka sendiri. Mereka mendorong pemrogram komputer untuk mengakses, melihat, dan memodifikasi perangkat lunak open source kapan pun mereka suka, selama mereka membiarkan orang lain melakukan hal yang sama saat mereka berbagi pekerjaan mereka.

Apakah perangkat lunak open source hanya penting bagi pemrogram komputer?Tidak. Teknologi open source dan open source berpikir baik manfaat programmer maupun non-programmer.Karena penemu awal membangun sebagian besar Internet itu sendiri pada teknologi open source-seperti sistem operasi Linux dan aplikasi server Web Apache-siapa pun yang menggunakan Internet saat ini mendapatkan keuntungan dari perangkat lunak open source.Setiap kali pengguna komputer melihat halaman web, memeriksa email, mengobrol dengan teman, streaming musik secara online, atau bermain game video multiplayer, komputer, ponsel, atau konsol game mereka terhubung ke jaringan global komputer yang menggunakan perangkat lunak open source untuk mengarahkan dan mengirimkannya. data ke perangkat “lokal” yang mereka miliki di depannya. Komputer yang melakukan semua pekerjaan penting ini biasanya berada di tempat yang jauh dimana pengguna tidak benar-benar melihat atau tidak dapat mengakses secara fisik - oleh karena itulah beberapa orang menyebut komputer “komputer jarak jauh” ini.Semakin banyak orang mengandalkan komputer jarak jauh saat melakukan tugas yang mungkin mereka lakukan pada perangkat lokal mereka. Misalnya, mereka mungkin menggunakan pengolah kata online, pengelolaan email, dan perangkat lunak pengedit gambar yang tidak mereka pasang dan jalankan di komputer pribadi mereka. Sebagai gantinya, mereka hanya mengakses program ini di komputer jarak jauh dengan menggunakan browser Web atau aplikasi ponsel. Ketika mereka melakukan ini, mereka terlibat dalam “komputasi jarak jauh”.Beberapa orang menyebut komputasi jarak jauh “komputasi awan”, karena melibatkan aktivitas (seperti menyimpan file, berbagi foto, atau menonton video) yang menggabungkan tidak hanya perangkat lokal, tetapi juga jaringan global komputer jarak jauh yang membentuk “atmosfer” di sekitar mereka.Komputasi awan adalah aspek yang semakin penting dalam kehidupan sehari-hari dengan perangkat yang tersambung ke Internet. Beberapa aplikasi komputasi awan, seperti Google Apps, adalah milik. Lainnya, seperti ownCloud dan Nextcloud, adalah open source.Aplikasi komputasi awan berjalan “di atas” perangkat lunak tambahan yang membantu mereka beroperasi dengan lancar dan efisien, sehingga orang sering mengatakan bahwa perangkat lunak yang menjalankan aplikasi cloud computing “di bawahnya” bertindak sebagai “platform” untuk aplikasi tersebut. Platform komputasi awan bisa jadi open source atau closed source. OpenStack adalah contoh platform komputasi awan open source.Mengapa orang lebih memilih menggunakan perangkat lunak open source?Orang lebih suka open source

H. HASIL YANG DI DAPATKAN

mampu memahami open source

I. PERMASALAHAN YANG DI DAPAT

banyak permasalahan yang di dapatkan. dan solusinya harus memperbanyak membaca referensi

J. KESIMPULAN

jadi open source itu sangat menarik. karena kodenya aja bisa di oprek artinya OS bisa kita buat baru lagi

K. REFERENSI

Artikel